antara stabucks dan nabawi

di awal tahun 2007, selepas dari dari mekah untuk menyelesaikan prosesi haji, kami pergi ke madinah..kotanya nabi, kota yang lebih ramah penduduknya banyak senyum. pokoknya kotanya Rasul banget deh..Allahumma shalli ‘alaihi

waktu itu musim dingin mengingat titipan oleh oleh belum dibeli semua dan persediaan living cost mulai menipis, harus menentukan prioritas belanja:). jas penangkal dingin beli di loakan, beli oleh oleh yang murah meriah dan sekaligus  dapet banyak berlimpah. waktu itu saya masi cupu cupunya sekaligus penasaran kenapa temen temen saya banyak main ke kafe kalo malem, bukannya buat nescafe sama aja rasanya..mau ke kafe kalo di jogja kok diliat dari interiornya kayanya mahal, mending buat nonton (hobi saya dulu,  dan sekarang )

nah waktu itu ada counter starbucks, kopi amerika di pojokn halaman masjid nabawi, karena penasararan pengen nyoba, malem itu selepas isya, say amembulatkan tekad untuk ngafe pertama kalinya dalam sejarah hidupku (mulai lebai deh ). mampir disana ngeliat menu yang paling murah ..berapa ya, pokoknya kalo di kurskan sekitar 40 rebu rupiah…gilee, akhirnya aku pilih salah satu menu, kopi yang ndak terlalu pait, ngitung pake kalkulator… oke 53 rupiah dalam currency saya, deal. saya pesen salah satu minuman termahal dalam hidup saya waktu itu.

ngga berapa lama pesenan saya jadi, coffee karamel gitu deh kayanya, saya pesen yang hot, soalnya ga lucu kalo musim dingin yang menusuk tulang di madinah pesen yang pake es hehe..setelah pesenan saya ngerasa ada yang aneh. “duduknya dimana nih” soalnya tu counter tu cuman nyedian tempat kita pesen, barulah aku sadar itu semua yang pesen disini adalah untuk take away

yah , jadilah saya berjalan jalan, muter muter cari tempat duduk, klo mau balik lagi ke mesjid kudu nebraingin halaman yang luas pol. nyari nyari tempat ga ketemu, sementara starbucks di gelas mulai anget. akhirnya diputuskan untuk nyandar di pojok pertokoan deket nabawi..dan dimulailah proses penyruputan kopi amerikayang mahalitu..srupput “huahh ternyata masi panas dan kurang gula” . .:(,

at least malem itu aku dapet pelajaran, suasa yang dicari orang ketika ke staarbucks itu adalah suasananya, mereka beli experience nyruput kopi di ruangan yang nyaman

setelah bebrapa waktu berlalu, saya jadi lebih sering ke kafe(yang bukan) starbucks. kafe yang nyaman untuk ngetik, ngobrol, dan praktek komunikasi terapeutik (curhat maksudnya)..well, starbucks @ the corner of nabawi teach me a lot

sekarang )
Iklan

Satu pemikiran pada “antara stabucks dan nabawi

  1. MAS WINDI ITU PUNYA GAYA PENULISAM YANG ASYIK DAN TIDAK MEMBOSANKAN, NITA SUKA.

    BEBERAPA WAKTU LALU SEMPAT KEHILANGAN KONTAK DENGANMU,
    SEMOGA BAIK-BAIK SAJA.

    SEMOGA TUHAN MERENGKUH MIMPI-MIMPIMU, DAN SUKSES DENGAN MISI 21-NYA.
    NUWUN.

    *INGIN HALAQOH DI BAITUL MAKMUR LAGI.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s