sahabat tukang ojek yang super

plan changed…

.setelah ikut workshop seharian, tenaga terkuras..tas nike yang aku bawa terasa semakin berat..dan bertambah berat, selain karena berat sebelah..mungkin karena efek belum mandi hari ini hehe.. setelah workshop, langsung menuju gramedia di citraland. berharap disana  menemukan bukunya mrs ligwina hananto yang untuk indonesia kuat: 100 langkah untuk tidak miskin, yang tidak ditemukan di jogja. setelah menjelajahi lima lantai sampailah di gramedia yang rame abis. dan still. tetep ngga belum ada juga disini. *sigh.

image

karena udah maghrib, aku balik ke hotel. mau shalat maghrib jama’ isya di hotel. fyi : mushola di hotel ini ada di lantai 7 . mengambil 2 kamar untuk dijadiin mushola, ladies n gent (kaya toilet aja). aku sempat nengok kebawah untuk memantau lalu lintas. sambil mengestimasi waktu sampe ke gambir. kalo diestimasiin sih sampe ke gambir sebelon jam 8 tapi, abis ngeliat lalu lintas sepintas dan ditambah pertimbangan malem minggu yang jatuh hari ini. kayanya akan jauh lebih rame di daerah sini

rencana ekonomis naek transjakarta malem ini pun kuurungkan, rencana mampir buat say hello sama mas faiz & temen temen HE di Sofyan betawi pun di cancel. takut ngga nyampe gambir on time (padahal sebenernya alagi dibikin ragu ragu sama setan hi..). macem kata nabi khidir as ke nabi Musa as

bagaimana kamu bisa sabar atas hal yang kamu ngga punya ilmu tentangnya?

*terjemah bebas al kahfi 68

keputusan harus di ambil dan yak.. naik ojek adalah pilihan yang masuk akal. selain harganya lebih murah dari taxi dan lebih adaptif terhadap traffic disini. naik ojek ibu kota menawarkan sensasi berkendara yang .super. aku menyebutnya super ojek.

image

*** nostaligia: mode on***

terakhir naek ojek disini adalah ketika memburu kereta ke jatinegara karena harus balik ke jogja, jadwal coaching yang mundur, kemacetan yang menggila dan pengalaman berharga tertinggal kereta di minggu sebelumnya membuat memilih naik ojek adalah pilihan bijak. dari kantor mas danny dondong di kemang sampe jatinegara ongkosnya 50 ribu.untuk ukuran jogja mahal memang. tapi bakalan berlipat lipat mahalnya kalo ketinggalan kereta.  jarak dari kemang ke jatinegara itu jauhnnya bukan buatan, dan kereta berangkat kurang dari satu jam lagi. tukang ojek super ngebut bukan buatan. kita menjadi partner yang kompak mendahin motor karena ojek berpindah dari jalur reguler ke jalur bus way kemudaian pindah laigi ke jalur reguler (tergantung kemacetan), bersandiwara pura pura macet dan mendorong motor waktu ketemu pak polisi.etcetra etcetra..

kalo pak mario teguh kalo bikin acara khusus tukang ojek kayanya pas

Mario teguh : sahabat tukang ojek yang super…

tukang ojek: SUPER!!

Iklan

2 pemikiran pada “sahabat tukang ojek yang super

  1. Allah, Rabbi…*guling2 membacanya, wah tapi terlalu diskriminasi sahabat tukang ojeknya ini, T.ojek Vs Bukan TO = Wajah kusut Vs. Wajah Optimis,,Segitunya kah, ckckckck, :).

  2. hehe..anda perlu mencobanya sendiri kawan. tukang ojek di ibukota negara kita tercintah ini sungguh super kawan 🙂

    thanks for comment anyway

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s