Arsip Tag: friend

misi 21 hari ke enambelas: priceless

setelah ashar iseng iseng balik ke perpus di lantai 3 eh ketemu temen sekelas waktu awal awal kulaih si arum n galuh, setelah ngobrol sana sini,  terpikir buat nraktir mereka ngopi sore sore sebagai misi 21 hari ini.– oooh so sweet  cekali bukan–, tapi karena keasyikan ngobrol -nunggu diusir dari perpus hehe- akhirnya sayah lupa pada niat semula, dan baru sadar setelah pisah di parkiran.

begitu teringat niat baik itu langsung kususul. tapi ya namanya jam pulang kantor di jogja . jalan pasti (agak macet) ditambah klakson mobil yang belum nyala gara gara tabrakan sama tembok tempo hari . mau ngasih tanda pake bahasa isyarat juga ngga bisa bisa karena mereka juga asyik ngobrol di motor. jadinya saya mengejar mereka dalam diam hehe  dan   bener bener kehilangan jejak begitu nyampe di daerah bulaksumur.

karena udah sampe disana sayah memutuskan untuk nongkrong di djendelo kafe. sambil menyiapkan agenda penting buat mbesok harinyah. dan tiba tiba saja saya dapet insight akan hikmah kejadian ini: karena di dompet saya duitnya tinggal selembar hehe *untung ga jadi nraktir* cuman cukup buat minum sendiri.

nah terus misi 21 hari ini apa dong?

aku mikir alternatif misi 21 yang ndak pake duit, which means pastinya bukan nyobain resto baru :d . “aha” insight kedua muncul. dan saya segera pulang untuk  mengeksekusi misi 21 hari ini.mandi sore

well..mandi sore bukan hobi saya, apalagi kebutuhan. padahal dulu waktu kecil iya lho..mandi sore secara reguler sudah jadi agenda wajib sebelum main di lapangan kompleks tapi sekarang sudah tidak lagi, mandi seperlunya global warming alasannya (ngelees mode:on). dan hari ini saya memutuskan untuk mandi sore, tanpa ada alasan khusus, just mandi sore sperti ritual waktu kecil dulu

 

dan ternyata ..mandi sore itu priceless, bikin seger sekaligus relaks

..saking relaksnya jam segini mulai ngantuk

 

gambar diambil dari situh dan sanah

i almost kill my best friend

sengaja ditulis pake bahasa inggeris, soalnya ndak tega nerjemahin ke bahasa endonesa. jadi ceritanya selepas maghrib aku beranjak ke masjid di perumahan GPW, diamana disitu tinggallah sahabat saya si syafiq and his gank. yang berfungsi juga sebagai takmir masjid, imam masjid , muadzin sekaligus makmum masjidnya . setelah shalat isya, kami beranjak ke ruang tamu buat ngobrol. agenda utama saya memang minta nasehat dari si begawan psikologi industri ini untuk ijtihad akademik sayah. walopun ai tau kalo salah tetep dapet pahala (halah ngomong opo iki) tapi, ask the expert akan sangat membantu.

seperti direncanakan sebalumnya, obrolan kami bergeser ke tema tema menarik laninnya, mapro industri, MBA, MM, MBTI, alat ukur terbaru, pengalaman tentang tehnik konseling curhat sampe nggosipin medi dengan para artis di sekelilingnya dan rencana acara arisan kita besok malem sama andika n wife hehe..kemudian saya pamit pulang karena udah malem..

disini mulai seru

mobil ku posisinya di bawah untuk keluar ada dua cara. mundur dengan injak gas di tanjakan, atau muter . saya memilih yang pertama karena dua alasan. ga mau ribet terus sok sokan. .beneran!, berkat kesotoyan saya  ternyata as roda depan membentur batu yang ngga keliahatan karena malem dan karena malem itu gelap.dan mobil say stuck. ngga bisa maju ngga bisa mundur

eeh si syafiq, dasar memang orang baik. udah tau ujan dia malah keluar nolongin, setelah dilihat kanan kiri ternyata solusinya ni mobil harus diangkat dikit. untung mobilku termasuk kelas ringan. kita angkat dan ……..

mobil pun meluncur…”gluduk gluduk”, tanpa pengemudi dan tanpa rem. parahnya syafiq dari tadi berdiri di depan mobil ikut terdorong ke bawah. semua panik. dan dalam sepersekian detik sayah lompat ke mobil narik handbrake. persis di pilem pilem. keadaan terakhir syafiq berdiri diantara hidung mobil dan pohon  beberapa sentimeter dibelakangnya. terlambat sedikit lagi, sahabat saya ini bisa jadi peyek hehee..hufft sori ya bos tapi…harus nya ada yang ngerekam tadi 😀

—–omaigodaiolmoskilmaibesti—–

yuk mari..