Arsip Tag: misi 21

misi 21 hari 13: facing a piece of paper

menghadapi kertas keramat. itu adalah misi 21 saya untuk hari ke 13 ini. setelah ngga pernah langsung kulihat-karena saya alergi terhadap deadline- ternyata kertas itu memang nyata adanya. melihat kertas itu sama dengan membukakan mata akan fakta yang sesungguhnya. waktu yang tersedia sangat sempit dan membuat harus berlari sprint untuk memenuhinya. (ambigu yah tulisannya?: biarin)

akhirnya ini anonymus quote yang saya cuplik dari buku untuk indonesia kuatnya ligwina hananto cukup menggambarkan isi kepala dan dada sayah

Goals are Dreams with Action and a Deadline

tujuan adalah mimpi dengan tidakan dan tenggat

gambar sayah ambil dari sinih

Iklan

misi 21 hari 11 & 12: jama’ takhir

postingan misi 21 hari ke 11 dan 12 saya jama’ ya. (nulisnya sambil tiduran dan kriyep2) ..maunya sekaliyan di jama’ besok tapi ndak boleh nunda lagi ah. here we go

hari ke 11 sampe sore aku masih di rumah , ndak ada aktivitas keluar keluar kecuali jumatan. sholat jumat di shof terakhir, bukan karena telat. tapi karena kentut di tengah khutbah di tengah shof, baru dapet exit strategy untuk wudhu lagi setelah orang orang berdiri hehe..misi 21 hari ini adalah makan diluar beruda dengan bapakku. pesen 4 porsi menu di warung pinggir jalan di seputaran bulaksumur sambil ngobrolin bisnis. sudah lama ndak begini. awesome

kicking stresshari ke 12 adalah hari ini, dan awesome activitynya adalah ngikut workshop NLP terapan di kampus yang diadain LEM fakultas. salut deh buat anak anak LEM F yang lebih pragmatis!, kegiatannya mulai fleksibel mengikuti selera pasar, bukan merek reka kegiatan ideal yang ada di kepala mereka sendiri.workshopnya diisi oleh pak Abdul Aziz , satu satunya master trainer NLP Int’l NFNLPnya richard Bandler dari Indonesia. beliau juga yang memprovokasi aku sampe akhirnya tertarik ngutak ngatik ilmu ilmu sejenis 3 tahun belakangan.

tapi yah biasa karena bukan EO murni , jadi beberapa hal teknis malah keteteran.  a la mahasiswa= a la kadaranya hehe. masalah tempat yang pindah di kampus karena dana kurang,  sempet diprotes sama audience2..minta cashbacklah. akhirnya terpaksa pasang badan, dan dadakan membriefing mereka tentang do and dont’s dalam menghadapi audience yang rese macem ituh.

tidor dulu ah

misi 21 day 10 : merapi nowdays

misi 21 saya hari ke 10 ini aku memutuskan ke lereng merapi , wisata minat khusus di kinahrejo, tempatnya mbah maridjan. dari pas heboh hebohnya erupsi merapi kemarin ini pertama kalinya aku ke atas lagi. terakhir kali ke atas waktu nyerahin bantuan pun , ngga boleh lebih dari kelurahan karena merapi mulai “batuk2”. jadi..boleh dong dimasukin salah satu misi 21 saya

dulu kawasan kalikuning dan kaliadem  adalah lokasi favorit untuk  outbond , karena sejuk dan smedannya angat cucok untuk treking. saat ini?…cek foto ya ganPhoto-0244

tadinya aku ngga begitu percaya waktu mas iwan pambudi cerita kalo perjalanan evakuasi korban erupsi merapi disana bagaikan perjalanan spiritual. karena kalo nonton di tv ga kebayang kalo beneran separah itu. lagipula waktu itu sudah disibukkan ngendon di posko psikologi di pengungsian maguwoharjo.

haduh, i dont have any idea nerusin nulis, mari kita liyat gambarnya saja yah. a picture tells thousands words

Photo-0241 Photo-0245 Photo-0248

 

 

jalan menuju tempat wisata ini lumayan banyak lubangnya, sekaligus menjadi saksi banyaknya kendaraan berat yang berlalu lalang disini saat erupsi merapi .safety driving is the best.  masuk area “wisata” setiap pengunjung dikenai tiket 5000, ditambah parkir. begitu masuk aku tercengang dan hampir tidak mengenali tempat ini lagi. pohon gersang dimana mana. beberapa warung yang didirikan warga setempat menjual cinderamata merapi, vcd erupsi, foto mbah maridjan juga makanan..jangan lupa mencicipi wedhang gedhang. minuman yang cuman enak diminum disini.

untuk keliling keliling disarankan pake gude dan jasa antar yang tersedia di deket information center. 20 ribu untuk pulang balik. bisa keliling keliling, dan mempir (bekas) rumah mbah maridjan.dulu. Photo-0242

misi 21 hari ke 9: niat ingsun

esensi dari misi 21  adalah mendorong 21ers melakukan hal hal diluar kebiasaan, hal hal yang sebenernya pengin dilakukan sejak dulu tapi terhalang begitu banyak alasan bernama kemapanan. 21 mission membuat anda memikirkan impian impian terliar yang pernah dilakukan kemudian membuatnya menjadi nyata

saya

hari ini hal awesome yang pengen saya lakukan adalah berenang. ya sekedar nyebur dan berinteraksi lagi dengan kolam renang. aku bahkan udah ngga tau lagi berapa karcis masuk kolam renang di UNY. konon pada dahulu kala saya pernah les renang dan walopun ndak bisa bisa amat, rekor atas nama saya sendiri adalah sekali bolak balik lintasan internasional, entah berapa waktu yang dibutuhkan yang jelas pasti ngos ngosan begitu di ujung

misi ini diawali dengan mencari lagi celana renangku yang ternyata masih ada , trus berinvestasi beli kacamata renang speedo 50.000. .karena salah satu esensi misi 21 adalah do one new thing. akhirnya diniatin pengen renang di waktu yang ndak lazim malem. mungkin udah agak sepian dan ga bikin kulit tambah gosong. secara sepedaan kemaren udah bikin kulit hitam manis saya nambah hitamnya hehe

abis shalat isya..begitu sampe kolam renang yang dulu waktu saiyah tinggalkan masih saya kasih nama kolam renang IKIP ada yang nyegat.  dalam cahaya remang remang , si pencegat nanya

P: mau renang ya mas?

me: iyah

P: udah tutup mas

me: yaah..

misi 21 yang sudah direncanakan belum bisa saya lakuken. tapi terus dapat hiburan..terusan leverage season 1 sama ABDC episode 1. (ngambek nih ye..). yang aseli super keren..

niat ingsun bade nlangi, ning mboten dados

saya berniat mau berenang, tapi ndak jadi (jawa)

 

apotek tanaman : Misi 21 day 7

yak sodara, misi 21 saya di hari ke 7 ini sebenernya antara niat dan ngga sengaja. main ke trubus sari alam, tokonya mba rudi di westprog

entah bagaimana ceritanya akhirnya saya ke wates lagi karena ada satu hal yang kelupaan (lagi). karena agenda saya selesai lebih cepat dari yang diperkirakan dan memang ndak ada acara makan siang setiap hari senen. maka diputuskan untuk mampir ke lapaknya mba rudi. namanya trubus sari alam. toko ini menempati satu kios di pojokan pasar toyan , dan mba rudi adalah generasi kedua dari trubus sari alam, yang dirintis almarhum ayahnya

disana, aku macam orang lugu dengan pertanyaanpertanyaan yang ndak mutu. ngeliat begitu banyak benih aneka tanaman, dan masih ndak habis pikir bagaimana dari biji yang ndak ada mirip2nya bisa jadi kangkung, terus dimasak, terus nyampe ke piring kita. mba rudi juga njual aneka macam racun untuk berbagai jenis hama yang berbeda. pendeknya toko ini layaknya apotek untuk tanaman

inget ngga dek, pelajaran dari pak haji? ciptaan Allah yang namanya wereng ini bisa menggerakan pabrik dan memberi makan banyak orang

honestly, aku kagum dengan bagaimana caranya mbakyuku satu ini membaca ayat ayat yang tersirat dari berbagai aktivitas yang dilakukannya saat ini . rela berganti dari profesinya dahulu di jogja yang menawarkan popularity dengan menjadikan melayani petani sebagai  ladang amal sholeh yang kesannya “tidak populer” ini.  that’s her calling

pulang pulang, aku dikasih sangu, satu plastik kecil benih kangkung “buat ditanem di pot” 🙂 hehe

gambar diambil dari situh

misi 21 hari 4

hari ini tadinya berlangsung secara so so..setelah miskomunikasi (lagi) dengan pihak sekolah .ah ndak usah dibahas yang itu, hari ini mulai awesome setelah tidur siang abis jumatan ,setelah  berjalan dengan gontai ke perpus. tiba tiba di perpus yang penuh itu,- karena besok libur muncullah dua orang panitia talkshow di kampus yang lagi kekurangan dana . satu satu didatengin. ada yang ngasih sekedarnya, ada yang ngga ngasih dompetnya ketinggalan di tas (dasar wanita, dompet ajah gede2 hehe) . aku ngasih 100 ribu, dan adek adek panitia itu langsung jaw dropped. haha..biarin saya emang niat riya’. soalnya udah ketebak cerita talkshow yang temanga berat itu bakal susah dapet peserta. which means panitia harus nombokin . dan penggalangan dana seperti itu menjadi bail out untuk mengurangi beban mereka. weldone sisters!

#2 malemnya aku nyiapin sepeda buat piknik besok. rencananya kita mau ke pantai. tapi ternyata pompa yang dipake itu udah ndak ngefek. untuk pertama kalinya aku make sepeda lagi malem malem dan hujan hujan. ternyata cukup efektif untuk nyari keringet. ketemu tukang tambal ban di jalan diponegoro dan voila. problem solved

#3 sepulangnya dari sepedaan malem malem hujan hujan, aku mendapati syafiq lagi online di YMnya dengan status lagi streaming javajazz disini. seru juga bisa nonton live java jazz tanpa harus bermacet2 di jakarta. sayang si speedy rada slowly kali jam segini. besok nonton lagi ah. axis java jazz sampe tanggal 6

*santana lagi main black woman*