Arsip Tag: relaks

Guilty Pleasure

selasa kemaren sepulang dari workshop TOEFL di UGM ndengarin sunset drive di mobil, salah satu segmen sebelum maghrib adalah S3L4y (selasa yuk kita ng-alay) . yang diputer adalah lagu lagu yang yaa gitu deh liriknya itu..alay alay plus bikin guilty pleasure

guilty pleasure adalah keadaan dimana di saat tertentu (biasanya saat sendiri dan private) kita menikmati aktivitas/komoditas tersebut tapi giliran bersama orang orang lain . jaimnya minta maaf . ndak usah berpikir terlalu jauh kemana mana. we talkin about indonesian songs

abbt by wali

buat saya yang bikin guilty pleasure ya lagunya SM*SH, keong racunnya shinta n jojo, ABBTnya wali, cnta satu malamnya melinda etc etc (listnya kepanjangan)..kalo di depan banyak orang sok cool dan tersnyum simpul, kalo lagi nyetir sendirian, serasa di karaoke box.

sori sori sori jek

(yang paling apal cuman itu liriknya, selebihnya humming mengikuti irama)

kenapa lagu lagu dengan lirik melayu ini bisa melenakan? apa karena kuping melayu suka mendayu dayu ?(ERK) . padahal ada bule yang ikutan joget pas ada musik dangdut, walopun mereka ndak tau arti liriknya.berarti bukan masalah lirik ini tentang cita rasa dan archetype orang indonesa (halah bahasanya)

bakal kpanjangan pembahasannya, kalo diterusin . tapi lagu lagu guilty pleasure itu emang tidak bisa dipungkiri punya irama yang cihuii untuk berdendang, even dont remember the lyrics (terlepas dari gaya dan perform penynyinya lho ya) dan irama ini kerja otak kanan .

kerja otak kiri (mambaca,  teks, monoton, berhitung, ) yang terlalu overload akan ada mekanisme otak untuk menyeimbangkannya. dan musik musik guilty pleasure ini membantu hehe…kalo tidak ditemukan jalan keluarnya . maka orang yang lagi kebanyakan make otak kirinya cenderung melamun. sebagai mekanisme balancing otak

gambar diambil dari situ

Iklan

misi 21 hari ke enambelas: priceless

setelah ashar iseng iseng balik ke perpus di lantai 3 eh ketemu temen sekelas waktu awal awal kulaih si arum n galuh, setelah ngobrol sana sini,  terpikir buat nraktir mereka ngopi sore sore sebagai misi 21 hari ini.– oooh so sweet  cekali bukan–, tapi karena keasyikan ngobrol -nunggu diusir dari perpus hehe- akhirnya sayah lupa pada niat semula, dan baru sadar setelah pisah di parkiran.

begitu teringat niat baik itu langsung kususul. tapi ya namanya jam pulang kantor di jogja . jalan pasti (agak macet) ditambah klakson mobil yang belum nyala gara gara tabrakan sama tembok tempo hari . mau ngasih tanda pake bahasa isyarat juga ngga bisa bisa karena mereka juga asyik ngobrol di motor. jadinya saya mengejar mereka dalam diam hehe  dan   bener bener kehilangan jejak begitu nyampe di daerah bulaksumur.

karena udah sampe disana sayah memutuskan untuk nongkrong di djendelo kafe. sambil menyiapkan agenda penting buat mbesok harinyah. dan tiba tiba saja saya dapet insight akan hikmah kejadian ini: karena di dompet saya duitnya tinggal selembar hehe *untung ga jadi nraktir* cuman cukup buat minum sendiri.

nah terus misi 21 hari ini apa dong?

aku mikir alternatif misi 21 yang ndak pake duit, which means pastinya bukan nyobain resto baru :d . “aha” insight kedua muncul. dan saya segera pulang untuk  mengeksekusi misi 21 hari ini.mandi sore

well..mandi sore bukan hobi saya, apalagi kebutuhan. padahal dulu waktu kecil iya lho..mandi sore secara reguler sudah jadi agenda wajib sebelum main di lapangan kompleks tapi sekarang sudah tidak lagi, mandi seperlunya global warming alasannya (ngelees mode:on). dan hari ini saya memutuskan untuk mandi sore, tanpa ada alasan khusus, just mandi sore sperti ritual waktu kecil dulu

 

dan ternyata ..mandi sore itu priceless, bikin seger sekaligus relaks

..saking relaksnya jam segini mulai ngantuk

 

gambar diambil dari situh dan sanah