Arsip Tag: indonesia

upacara bendera di luar negeri

upacara 17an di KBRI bangkok 2007

di notifikasi fesbuk saya. foto yang diupload sama mba abdiya rahmi ini kembali rame dikomentarin, foto kita setelah upacara 17an di KBRI Thailand.

ada banyak alasan kenapa foto ini menjadi populer, karena sebagian besar dari orang orang di foto ini sudah berubah status, udah pada mau nikah, udah ada yang punya anak, udah ada yang lanjut kuliah lagi dan lain lain. sekalipun sudah beberapa tahun yang lalu foto ini diambil dan sudah hampir 2 tahun sejak diaplodnya foto ini di fesbuk, tetep. a picture tellls thousands words

buat saya foto ini meninggalkan kesan yang mendalam, karena ini pertama kalinya saya upacara 17an lagi sejak SD dan di luar negeri lagi dan untuk pertama kalinya mata saya berkaca kaca saat indonesia raya dikumandangkan. foto yang ngga bakal ada abisnya untuk diceritakan lagi lagi dan lagi hehe.

miss you guys

Iklan

sahabat tukang ojek yang super

plan changed…

.setelah ikut workshop seharian, tenaga terkuras..tas nike yang aku bawa terasa semakin berat..dan bertambah berat, selain karena berat sebelah..mungkin karena efek belum mandi hari ini hehe.. setelah workshop, langsung menuju gramedia di citraland. berharap disana  menemukan bukunya mrs ligwina hananto yang untuk indonesia kuat: 100 langkah untuk tidak miskin, yang tidak ditemukan di jogja. setelah menjelajahi lima lantai sampailah di gramedia yang rame abis. dan still. tetep ngga belum ada juga disini. *sigh.

image

karena udah maghrib, aku balik ke hotel. mau shalat maghrib jama’ isya di hotel. fyi : mushola di hotel ini ada di lantai 7 . mengambil 2 kamar untuk dijadiin mushola, ladies n gent (kaya toilet aja). aku sempat nengok kebawah untuk memantau lalu lintas. sambil mengestimasi waktu sampe ke gambir. kalo diestimasiin sih sampe ke gambir sebelon jam 8 tapi, abis ngeliat lalu lintas sepintas dan ditambah pertimbangan malem minggu yang jatuh hari ini. kayanya akan jauh lebih rame di daerah sini

rencana ekonomis naek transjakarta malem ini pun kuurungkan, rencana mampir buat say hello sama mas faiz & temen temen HE di Sofyan betawi pun di cancel. takut ngga nyampe gambir on time (padahal sebenernya alagi dibikin ragu ragu sama setan hi..). macem kata nabi khidir as ke nabi Musa as

bagaimana kamu bisa sabar atas hal yang kamu ngga punya ilmu tentangnya?

*terjemah bebas al kahfi 68

keputusan harus di ambil dan yak.. naik ojek adalah pilihan yang masuk akal. selain harganya lebih murah dari taxi dan lebih adaptif terhadap traffic disini. naik ojek ibu kota menawarkan sensasi berkendara yang .super. aku menyebutnya super ojek.

image

*** nostaligia: mode on***

terakhir naek ojek disini adalah ketika memburu kereta ke jatinegara karena harus balik ke jogja, jadwal coaching yang mundur, kemacetan yang menggila dan pengalaman berharga tertinggal kereta di minggu sebelumnya membuat memilih naik ojek adalah pilihan bijak. dari kantor mas danny dondong di kemang sampe jatinegara ongkosnya 50 ribu.untuk ukuran jogja mahal memang. tapi bakalan berlipat lipat mahalnya kalo ketinggalan kereta.  jarak dari kemang ke jatinegara itu jauhnnya bukan buatan, dan kereta berangkat kurang dari satu jam lagi. tukang ojek super ngebut bukan buatan. kita menjadi partner yang kompak mendahin motor karena ojek berpindah dari jalur reguler ke jalur bus way kemudaian pindah laigi ke jalur reguler (tergantung kemacetan), bersandiwara pura pura macet dan mendorong motor waktu ketemu pak polisi.etcetra etcetra..

kalo pak mario teguh kalo bikin acara khusus tukang ojek kayanya pas

Mario teguh : sahabat tukang ojek yang super…

tukang ojek: SUPER!!

mereka bajak itu, mereka bajak ini

waktu itu aku dan mas edwar ‘avatar’ lagi jalan buat nganter undangan ke salah satu panti asuhan milik pemerintah wi***so p**jo namanya, tiba tiba pandangan kami terpaku pada sebuah banner, gambarnya kayanya ngga asing di mata kita berdua.. sejurus kemudian “LAH, ini kan mirip satu malaysia!!” dan akupun syok (ish lebai, kalo ini)

inspired by satu malaysia

masih teringat beberapa bulan yang lalu sangat santer terdengar isu pembajakan beberapa produk budaya indonesia oleh malaysia dari mulai pendet, lagu rasa sayange dll..waktu itu aku gamang, mau bela yang mana..bukan ndak nasionalis, tapi fair fairan aja, di rumahku juga banyak barang bajakan, karya bajakan dari negara lain, if we don’t respect them, how can they respect us? pikirku waktu itu

“tapi ini produk budaya win” kata kawanku, ngga etis. justru itu produk budaya justru semakin flexible, baju koko kita asalnya dari cina, kita “klaim” jadi pakaian muslim, mereka ndak masalah. lagu dangdut (punya) kita, tidak terbantahkan lagi dari india, bahkan beberapa trully deeply madly mbajek lagu lagu mesir dan india cuman diganti  liriknya jadi berbahsa indonesia yang dipaksain. ngga ada yang marah sama kita

rasa identitas yang melekatlah yang membuat kita sakit kala yang kita pikir kita miliki diklaim orang lain atau negara lain. it’s okay, ngga ada yang salah dengan itu keculai bagaimana kia menyikapinya. mungkin ada banyak kekecewaan dan emotional background yang membuat kita tersulut dengan masalah klaim mengklaim ini, dan itu tetap bisa dipahami kselama kita menyikapinya dengan elegance

kalopun mereka beneran membajak, itu yang mbajak adalah mereka..oknum pembajak, kalo indonesia membajak..itu yang mbajak juga mereka oknum pembajak yang asal indonesia  hehe..

pokoknya sesama pembajak dilarang saling mendahului

sinetron foto paspor

Asli itu bukan judul sinetron terbaru yang tayang di tipi. tapi jelas itu judul postingan saya kali ini hehe..

sore tadi setelah hujan yang deras mengguyur jogja, deres banget sampe sampe daerah seturan kebanjiran. ya derah seturan emang salah satu daerah terpadat di jogja karena pertemuan bebrapa kampus besar membuat daerah ini menjadi ramai dan harga tanahnya menjadi miring. loh kok bisa? iya miring keatas maksudnya hehe

ups, nglantur. kembali ke laptop, setelah sampe di rumah menjelang isya ibu saya ada di depan tipi, sambil mindah mindah channel, sebentar Metro, sebentar tv one, sebentar sinetron. entah apa judul sinetronnya tapi sinetron ini cukup menyita perhatian saya sampe menjelang isya. apa hal? saya memperhatikan pola shooting dari setiap sinetron di Indonesia kok ya mirip mirip. di shoot close up muka aja!. alhasil ngga terlihat ekspresi gesture tubuh dari artis/aktor yang main.

penonton cuman dikasi liat wajah yang udah di make up, di shoot seukuran pas foto paspor 20% badan 80% muke. saya mencari cari kebaikan yang tersimpan dalam sinetron itu, akting? ga dapet. properti? distu situ juga? cerita? sama kalo ngga mau dibilang mirip bin serupa . jiah…bukan program yang saya banget lah pokoknya

sinetron disini juga laris disana lho

tahun kemaren apa ya, ada profesor witruk dari jerman yang mempreentasikan penelitiannya terhadap sinetron di indonesia, yang diteliti (kalo ngga salah lagi) sinetron wulan. beliau ngebandingin dengan opera sabun/sinetron  di jerman, sintron di indonesia serialnya sangat singkat. di jerman bisa sampe tahunan. hehehe, “prof, tapi kan kalo disini artisnya kanbia maen lagi di sinetron yang berbeda(judulnya)” tapi ceritanya mirip